Feline infectious enteritis (FIE)

FIE = Feline infectious enteritis adalah salah satu penyakit menular yang paling sering menyerang kucing peliharaan. Penyakit kucing ini dapat menyebabkan penurunan dramatis jumlah sel darah putih yang ada. Gejala-gejala penyakit ini adalah seperti berikut :

  • Demam
  • kehilangan selera makan
  • depresi
  • muntah-muntah
  • diarea
Tiada jenis kucing atau ras kucing tertentu yang paling mudah mengalami kematian akibat penyakit ini tetapi anak kucing (tidak kira jenisnya) yang paling berisiko mengalami kematian.

Namun kini telah ada vaksin untuk penyakit kucing ini sehingga penularannya dapat dikawal. Walaupun begitu, kucing yang telah sembuh akan tetap lemah sepanjang sisa hidupnya. Oleh itu, berwaspadalah!

Luka kecil

Ini memang bukan kategori penyakit pada kucing namun tetap berhubung dengan kesihatan seperti halnya sakit tulang belakang. Kebiasaannya kucing akan menjilati dan membersihkan luka kecil atau luka besar yang dialaminya. Walaubagaimanapun, kita perlu mengubati luka tersebut dengan terlebih dahulu menggunting bulu di sekitar luka dan sekiranya terdapat objek asing, ia perlu dibuang daripada anggota kucing tersebut. Hal ini kerana jika tidak dibuang, bisanya akan mengakibatkan penyakit kucing yang lain pula.
Kemudian setelah selesai menggunting bulu, luka perlu dibasuh dengan hidrogen peroksida 3% atau jika tiada boleh digantikan dengan larutan garam. Setelah itu, bolehlah dibiarkan kucing menjilati luka kecilnya sendiri.
Namun begitu pengawasan tetap tidak boleh diabaikan. Luka itu perlu sentiasa diperiksa kerana jika terus menerus dijilati mungkin pula akan terjadi infeksi atau mungkin penyakit kulit. Jika itu terjadi, kucing tersebut perlu segera dirujuk kepada doktor haiwan yang lebih arif.

Sakit Tulang Belakang


Penyakit kucing yang sukar dikesan. BERWASPADALAH! Ia mungkin berlaku jika kucing anda bertingkah laku seperti yang di bawah:
  • Selalu mengelak jika disentuh pada bahagian punggung
  • Sering gementar jika berdiri
  • Tidak dapat mengendalikan pembuangan kotoran @ najis.
  • Kaki belakang kucing sampai pinggang tidak mampu untuk menampung badan
  • Ketika berjalan terlihat pincang walaupun tiada kaki yang terluka

Sebenarnya sangat sukar mengenalpasti samada kucing mengalami sakit tulang belakang. Satu-satunya cara adalah seperti yang telah dijelaskan diatas tentang tingkah lakunya, walaupun tidak dinafikan kemungkinan tingkahlaku diatas merupakan petunjuk untuk penyakit kucing yang lain.

Oleh itu, kita hanya mampu mencurigai samada kucing mengalami sakita tulang belakang atau tidak dengan memperhatikan tingkah lakunya. Hal ini juga seperti disengat serangga atau digigit semut yang sangat sukar untuk melihat lukanya.

Toxoplasmosis dan mitos kucing

Ada sebuah mitos bahawa Toxoplasmosis dapat menyebabkan keguguran pada ibu hamil. Dan banyak yang mengatakan bahawa penyakit ini berasal dari kucing. Benarkah demikian?

Menurut kajian 50% benar dan 50% salah. Mengapa? Hal ini kerana sebenarnya hanya kucing yang menderita Toxoplasmosis yang memang membahayakan manusia, sementara kucing yang bebas penyakit itu tidak pula membahayakan manusia. Toxoplamosis disebabkan oleh protozoa Toxoplasma Gondii yang berkembang biak pada epitel usus kucing.

Jika manusia terkena penyakit ini maka dia akan menunjukkan gejala dengan suhu badan 40-41 C, nafsu makan hilang diikuti tubuh menjadi lemah serta lesu. Gejala yang paling ketara adalah anemia dan keluar hingus dari hidung.

Jadi jika ada anggapan bahawa kucing adalah penyebab toxoplomatis tidak 100% benar kerana tidak mungkin manusia terkena penyakit ini jika kucing juga tidak menderita toxoplomatis.

Hingga saat ini penyakit ini masih belum ada vaksinnya. Oleh itu, sangat disarankan kepada pemilik kucing untuk melakukan pemeriksaan kucing secara berkala dengan bantuan doktor haiwan bertauliah. Bagi tujuan pencegahan supaya kucing tidak terkena penyakit ini adalah dengan tidak memberikan makanan mentah kepada kucing anda.

Disengat Serangga

Walaupun disengat serangga juga merupakan salah satu penyakit kucing, sengatan serangga tidak terlalu menyakitkan dan hanya bertahan dalam jangka masa yang tidak terlalu lama. Namun, ini bukan bererti kita sebagai ‘cat lover’ bersikap acuh tak acuh kerana hal ini juga patut diperhatikan dalam merawat kucing.

Hal ini kerana dalam beberapa kes disengat serangga berbisa menjadi penyakit yang akhirnya mengakibatkan kematian kucing. Ia amat berisiko jika sengatan serangga berlaku di dalam mulut atau bahagian leher kucing.

Cara untuk menanganinya adalah dengan merawat bahagian tubuh kucing yang disengat dengan menggunakan air sejuk atau ais. Jika dapat dilihat, sengat @ bisa yang melekat pada tubuh kucing perlu dibuang.

SEtelah itu, jika masih tidak ada perubahan pada keadaan kucing tersebut, ia perlu dirawat oleh doktor haiwan!!!

Penyakit kulit

Walaupun kucing mempunyai bulu, ia bukan bererti kucing tidak akan terkena penyakit kulit.Penyakit kulit pada kucing terjadi kerana beberapa faktor seperti:
* gigitan kutu
* terkena parasit jamur
* alergi
* mungkin terjadi kerana kesan daripada penyakit kucing yang lain pada tubuhnya.

Penyakit kulit akibat jangkitan parasit jamur merupakan masalah utama kerana jamur banyak menyerang anak kucing maupun kucing jantan. Selain itu, jamur juga sering menyerang kucing berbulu panjang.

Gejala penyakit kulit ini adalah:

* bengkak2

* bulu gugur dan menjadi botak (pola melingkar)

* gatal-gatal

Jika anda melihat gejala ini lebih baik ditangani segera kerana penyakit daripada jamur dapat menular kepada pemilk kucing!!!

Salah satu cara untuk mengubati penyakit ini adalah dengan menggunakan shampu ataupun losen antijamur. Jika tidak berhasil, pengubatan bagi peringkat seterusnya adalah dengan menggunakan ketonazole tablet atau gliseofulvin..

Untuk pencegahan, ia bergantung kepada tahap kebersihan pemiliknya. Jika pemiliknya kotor pastinya tempat tinggal kucingnya juga kotor. Oleh itu, jagalah kebersihan!!! Selain itu untuk pencegahan terbaik, tempat tinggal kucing harus dikenakan antiseptik atau antijamur!!!

Jangkitan telinga

telinga kucing
Merupakan penyakit yang paling sering terjadi pada kucing dan sangat mengganggu. Dalam dunia perubatan ia dikenali dengan nama otitis. Berikut beberapa gejala jika kucing mengalami gangguan dari penyakit ini :

  • jika pangkal telinga kucing diraba, ia akan terasa sakit
  • keluar cairan berbau busuk dari lubang telinga kucing
  • kucing seringkali mengeleng-gelengkan kepalanya
  • kucing kerap memiringkan kepalanya
  • yang paling mudah dilihat adalah terjadi pembengkakan pada daun telinga

Untuk mengubatinya sendiri, kucing boleh diberikan ubat titis telinga yang banyak dijual di ‘pet shop’. Bagi pencegahannya ia bergantung kepada pemiliknya iaitu anda!!!

Bersihkanlah telinga kucing secara teratur dan bedakkan kucing anda dengan bedak antikutu!!!

Mencegah Lebih Baik Daripada Mengubati!!!